All posts in Personal View

Dicintai oleh Yang Tercinta

Malam menjengah. Azan maghbrib sayup berkumandang. Siang yang tadinya gagah bercahaya, kian malap dimamah sang bulan purnama. Honda Wave 125cc gagah membelah jalan raya, ligat menuju ke Bukit Rangin.

Aku tahu, di sana, aku cuma akan mendapat luka dan sengsara. Untuk berjumpa dengan insan yang tak bisa dipandang, tak bisa disentuh, tak bisa direnung dengan dua mata ini selagi hayat masih dikandung badan. Tapi aku gagahkan juga untuk pergi. Sekadar memenuhi sebuah janji.

Dalam kelajuan motor yang bagaikan ribut, kadang kadang aku mengelamun berseorangan. Kenapa aku tak pernah dicintai oleh orang yang aku cintai, dan tidak mencintai orang yang mengasihi diri aku?

Air mata, jangan turun lagi. Memang perit ujian sebuah takdir, tapi perit lagi hati jika kita tidak mampu untuk teruskan hidup.

Nak sahaja aku persalahkan semua yang berlaku, yang menyebabkan cinta berpatah arang dan keluarga berwajah masam. Aku rasa geram, kenapa semua berlaku bertimpa timpa. Usaha sudah dibuat, cinta sudah diberi, bahkan komitmen hidup semati juga telah aku ungkapkan. Tapi sayang, seribu kali sayang, takdir tidak menoktahkan kami untuk bersama.

Perlukah aku meratap, menangis, dan bersendu untuk membuktikan kegalauan jiwa? Aku rasa tidak. Hidup perlu diteruskan. Hidup ini mudah, ada ketika kita menolak, dan ada ketika kita pula yang ditolak. Aku telah rasa dua dua.

Aku pamerkan sekuntum senyuman paling palsu dalam hidup di hadapan manusia ni. Aku tak boleh alirkan air mata. Tak boleh emosional. Tak boleh jadi si lelaki malang yang menagis simpati orang. Hanya perlu tenang, senyum sepalsunya, berbicara sepantas kerdipan mata, dan bersikap manis dan ceria. Tu yang aku buat.

Aku tak pandang mukanya. Aku tahan mataku. Jika bukan milikku, aku haramkan mataku dari melihat. Jika tidak dapat mencintai, lenyaplah terus dari hati ini daripada tinggal dan menikam sukma hati. Sangat sakit, apabila kita tahu, dia akan berlalu pergi dan membina mahligai bersama putera kayangan entah dari mana. Yang dulu aku impikan bersama, kini terbang melayang ke angkasa.

Biarlah hidup mengajar kita dengan onak durinya. Kelak, kita juga yang menjadi semakin baik dan pandai. Walau perit terpaksa diharung, dan pahit terpaksa ditelan, tapi ini semua rencah untuk hati dan akal yang lebih beriman.

.

Cinta, aku masih mencari dan menunggu. Tak sanggup rasanya hati ini dilukai lagi. Aku tak mahu buah berbunga dua kali. Jujurnya, aku dah letih. Malas pun ada.

Tapi aku nak. Aku perlukan cinta. Aku perlukan hubungan yang baik. Aku perlukan seorang isteri. Aku mahu bina keluarga. Aku mahu timang cahaya mata. Aku mahu saham ke syurga.

Untuk yang memusnahkan impian dan harapan aku, tiada belas ihsan dan rasa kasihan dalam hati aku. Aku rasa cukup terhina dan terluka dengan apa yang berlaku. Sebakul emas tidak akan merawat jiwa yang pecah, tidak akan membaiki hati yang retak. Aku harap kita bertemu suatu hari nanti, dan aku dapat memberitahu betapa sakit dan luluhnya hati aku saat ini.

Tuhan, berikan aku kekuatan. Berikan aku kesabaran.

Short Update On Life

Assalamualaikum wbt.

 

Lately ramai yang tanya aku macam mana nak beli kereta, nak setup proper business, akaun, kerja, dan cabaran cabaran semasa yang aku hadapi. Jujurnya, memang tersangat banyak ujian dan cabaran hahah. Ada masa bisnes ok tapi yang lain ke laut. Ada masa bisnes KO tapi ada khabar gembira di tempat lain.

Ye la… Kalau nak cerita ujian, sampai kiamat tak akan habis. Semua orang hadapi ujian masing masing, bukan kita sahaja atas dunia ni yang diuji. So jangan perasan sangat dan sentimental sorang sorang sebab tertekan dengan ujian. Hadapi je semua tu, tabahkan hati, dan maju terus ke hadapan. Jangan bazir masa duduk termenung dan berteleku merintih nasib, pastu merengek dalam jiwa kenapa la aku diuji macam ni bla bla bla. Get up, move on!

So sebab lama aku tak tulis dan share kat website aku ni, dengan berbesar hati aku curi masa tengahari ni untuk berkongsi apa yang berlaku sedikit sebanyak. Kebetulan semua order aku dah proses pagi tadi, dan tiada lead lain masuk untuk waktu ni. Maka boleh la aku release stress dan relax relax menaip depan lappy sambil minum latte eh. Sambil dengar Quran la kan? haha

 

Kereta

 

Nak cakap aku ni pakar, memang tak la kan. Sekadar tahu yang basic dan cukup untuk aku jaga kereta sebaik mungkin je la. Okay, antara soalan yang aku selalu dapat dari kawan kawan adalah, macam mana aku beli kereta hari tu dan prosedurnya. Untuk makluman, aku beli kereta second je yang cukup untuk keperluan aku gerak ke mana sahaja dengan mudah, selamat, dan jimat minyak. Paling penting, maintenace senang dan boleh sumbat produk aku yang berlambak lambak.

  1. Dokumen

Masa aku nak beli kereta ni, aku dah ada 4 bulan punya payslip masa kerja audit. Agak strong la sebab gaji RM 2.5k+++, pastu akaun yang duit gaji ni masuk aku tak sentuh sangat. Keluar sket sket je untuk nampak ada pergerakan. So, dalam akaun ni masa aku apply untuk loan kereta, ada dalam RM10k+++.

Kemudian aku kepilkan sekali dengan akaun bank personal Maybank, akaun bank personal CIMB, akaun bank bisnes CIMB, dan akaun RHB. Kredit card statement pun aku bagi untuk menyakinkan pihak bank untuk luluskan financing kereta aku. Untuk makluman, masa aku beli kereta ni, umur aku 22 tahun which sepatutnya kena ada penjamin bla bla bla. Tapi disebabkan dokumen strong, tersusun, dan cantik, maka financing aku lulus dalam masa 3 hari je. Ada kawan aku, pihak bank call dan pergi terjah tempat dia kerja untuk confirmkan yang dia ni memang mampu beli kereta.

Satu faktor lain yang memudahkan aku untuk dapat financing kereta ni, maybe sebab deposit tu tinggi. RM 10k. Sebab aku nak guna kereta dengan cepat. Malas nak turun naik pejabat, pergi sana pergi sini, leceh. So nak senang, bagi sedepuk. Harga kereta myvi 2011 spec se, dalam RM35k la jugak. Anyhow, alhamdulillah senang.

Jangan la poyo baru kerja nak pakai kereta mewah mewah. Perjalanan jauh lagi dik. Aku bayar untuk kereta RM 350 sahaja sebulan. Minyak sebulan dalam RM 150. Okay la RM 500, aku dapat selalu balik Kuantan jumpa mak ayah, dapat pergi program, dapat networking, mudah ambil barang, selamat, dan tidak susahkan mak ayah aku. Kalau ikut gaji masa tu, boleh dah nak angkat Civic. Tapi, menang pada gaya je la poket bocor kahkah. Dan dan, aku beli semua ni tak pernah pakai duit mak ayah aku ya hehe. Usaha sendiri la bro!

 

2. Pilih kereta

Yang ni mudahnya aku cakap, ko kena rajin. Rajin baca, rajin tanya, rajin usha, rajin survey, dan minta tolong orang yang pandai. Lepas aku decide kena beli kereta untuk pergerakan bisnes, aku terus pilih beberapa model dalam pasaran.

Yang terbaik, bagi aku, adalah Myvi. Sebabnya, sparepart murah dan banyak so tiada masalah habis stok/kena order/kena tunggu sebulan/kena bayar mahal, pastu kereta kecik senang cilok dalam KL, minyak jimat (RM 50 pergi balik Kuantan), maintenance mudah, kerusi belakang boleh lipat (letak stok besar besar), enjin proportion 1.3 ngam dengan berat body, ciri keselamatan pada harga cun, USB semua ada, auto (tak letih driving dalam jam) dan boleh tahan 5 tahun sebelum aku angkat kereta lain.

Proton ke, Chev ke, atau lain lain, ada je pada harga sama macam aku nak tapi tak OK. Tak menepati keperluan+spec+ciri ciri yang aku nak.

Nak beli kereta ni, kena tahu la tujuan beli. Kalau sekadar nak menunjuk yang kita dah mampu, baik tak payah. Beli la rumah, lagi berbaloi. Kereta ni liabiliti. Faham?

Masa nak beli ni, aku stay kat Hulu Langat. So aku survey kebanyakan kedai kereta area Cheras+Balakong. Buka kat Mudah, tengok harga, compare price, tengok spec, dan set untuk jumpa. Ada dalam 12 kedai kereta yang aku pergi dan tengok kereta. Lebih kurang 6 biji kereta menarik minat aku. Semuanya Myvi SE tapi harga lain lain. So kena banyak nego+win win situation. Ejen kereta nak cari rezeki jugak, ko jangan tamak sangat nak murah sampai makan komisen dia. Kata kuncinya: Negotiate. Penting jugak, bila nak beli kereta ni, tengok after sales service. Apa yang dia provide, berapa lama provide, dan benefit tambahan. Bodek la untuk dpat freegift bebanyak. Aku hari tu dapat alat TnG, stereng lock, minyak full, dan kad TnG.

Apa yang ko kena tengok bila nak beli kereta ni?

Banyak jugak yang kena cek. Sebab kereta second ni, seribu satu kemungkinan. Salah beli, merana la bayar hutang hahah.

Secara kasarnya, kena tahu sebab owner sebelum ni jual supaya kita tahu keadaan kereta. Pastu cek mileage. Bagi aku, bawah 60k dah cantik. Pilih model kereta yang umur 5 tahun dan kebawah sebab maintenance ok lagi dan insurans senang+murah. Tengok tarikh daftar kereta dan tarikh buat kereta, bandingkan. Tengok enjin, tengok no chasis enjin dengan sijil kereta, pastikan tally. Tengok ada kesan accident dak, kesan banjir, atau sebarang unsur yang luarbiasa. Cek bawah kereta. Tengok kat bonet. Tengok di lipatan getah tingkap, untuk kesan sama ada ni kereta potong atau tak. Tengok minyak hitam, pekat ke tak, hitam ke kuning cair.

Try start enjin. Biar enjin idle, tengok RPM. Kalau RPM tinggi lebih dari satu, kereta kemungkinan ada masalah enjin. Pastu tengok gegaran kereta macam mana, try lampu, try horn, try masuk gear. Semua ni memang kompleks dan teknikal, tapi berbaloi la dengan semua penat lelah tu.

Aku pun tak mahir sangat. So apa yang aku buat, aku upah sorang mekanik ni untuk cek dengan upah RM 50 sebiji kereta. Dia ni pakar, so dengar bunyi je dia dah tahu kereta rosak apa.

Long story short, dalam masa dua minggu, semua urusan pembelian kereta aku settle dan aku dah driving pergi Cameron untuk program. So semuanya smooth dan cantik. Jangan percaya kalau ada kawan kata kereta second tak elok. Yang masalah adalah kita yang malas dan bodoh sombong untuk belajar. Kalau pandai pilih, senang senang je dapat kereta yang macam baru pada harga 50% lagi rendah dari kereta baru. Buat apa bazir duit untuk kereta? Pi belajar dulu, baru sembang.

 

3. Cabaran Berkereta

Emm… ni yang part aku paling malas nak cerita. Letih jugak la kalau pakai kereta ni. Banyak perbelanjaan keluar. Motor Honda Wave aku pakai dah 4 tahun, tak pernah aku belanja banyak macam kereta. hahah, nak sangat pakai kena la tanggung ye dak? Nobody to blame hehe

 

Cermin windscreen retak

Kos RM 100 untuk baiki windscreen yang pecah kena apa aku tak tahu.

 

Tukar cermin tingkap

 

RM 170 untuk tukar cermin tingkap yang pecah kena batu mesin rumput.

RM 500 pasang tinted.

RM 450 untuk tukar tayar+brake pad+balancing

RM 140 untuk minyak hitam semi-sintetik setiap 8k km.

RM 300 untuk detailing+wax+polish double layer Meguiar

Bro ni tengah masukkan solution dalam cermin

Bro ni tengah masukkan solution dalam cermin

 

Tukar cermin yang pecah

Pasang cermin baru

 

Retak habis. Gegar sket terus gugur

Retak habis. Gegar sket terus gugur

 

Kedai di Setapak

Kedai di Setapak

 

2016_05_31_IMG_0202

Kereta kena langgar lari

Yang kena langgar lari ni paling aku bengang. Apa la masalahnya pergi langgar buntut bumper aku ni sampai kemek. Tak reti bawak kereta, jangan bawak. Duduk rumah order je barang pos laju. Menyusahkan aku betul hahah.

Anyway, sedap jugak la kena tanggung liabiliti ni. Tapi berbaloi untuk aku sebab aku memang selalu jalan jauh. Kalau takde kereta ni, sangat sengsara. Motor ada, tapi guna dalam kawasan Gombak je. Ada kereta ni sama macam nak baby la. Dah ada baby, banyak kos dan perbelanjaan dikeluarkan untuk jaga dia sampai besar. Dah ready ke nak tanggung?

tu la serba ringkas. Nak maklumat lagi, roger la aku. Kalau rajin aku jawab. Jangan tanya kenapa plat D. Ada kisah sedih sob sob

 

Ujian

Aku malas sangat nak update cerita cerita sedih ni. Tapi aku share la sket supaya korang yang kat luar ni tak buat dan sama sama elak dari berlaku.

Bisnes

Setakat ni alhamdulilah, ada up dan down jugak seiring dengan kehidupan aku. Ramai jugak tanya apa aku buat sekarang. Mudahnya, aku jual barang secara online. Tu je la. Produk apa, kat mana, macam mana, belanja aku makan baru aku cerita.

Ada jugak rugi baru baru ni. Tak banyak. Dalam RM 2k. Tapi sakit. Sebab kena tipu. Aku benci sifat menipu. Aku benci perangai yang tak hormat orang lain.

Banyak ilmu yang dapat bila full time bisnes. Aku tengah nak fokus untuk 1 produk. Doakan aku dapat jual 10,000 botol sebelum bulan 12 ni. Doakan.

 

 

Iftar PUIM

Tuan Muaz Hadi, pakar email

 

Iftar PUIM

Tuan Khairi, LikeMethod

 

Iftar PUIM

Aqif Azizan, pakar copywriting

 

Manjakan diri di facial first ampang.

Manjakan diri di facial first ampang.

 

Di rumah Baba khalil Country Homes Rawang

Di rumah Baba khalil Country Homes Rawang

Waa banyak aku nak cerita. Ada yang menarik, ada yang so so, ada yang patut diceritakan. Tapi faham faham la, ada masa rajin ada masa malas.

Bulan ramadhan ni, apa target korang? Jujurnya, aku target sejuzuk je. Tapi akan cuba untuk baca tafsir banyak banyak. Nak kemaskan akhlak dan perangai aku ni. Yup memang aku jauh dari baik dan kelembutan, tapi aku akan cuba. Dari dulu lagi, macam macam aku buat. Moga dimudahkan.

Dah tu je. Nak rehatkan minda, recharge tenaga positif. Banyak tenaga aku habis sebab makhluk makhluk yang tidak reti menghargai. Lama lama, aku pulak jadi pasif dan lembap.

Bulan 7 ni pergi trip hiking. Bulan 8 nak pergi snorkeling. Bulan 9, belum ada plan.

Sama sama lah kita usaha untuk kejayaan. Keraskan kepala, tebalkan jiwa, dan pejalkan tenaga. Langgar je semua halangan di depan. Pantas buat keputusan, cekal tanggung ujian, dan kuatkan mental. Tinggalkan yang lambat. Sayangi orang yang patut disayangi, positifkan minda, dan buang semua unsur negatif. Kawan kawan yang negatif, jauhkan diri sekejap. Bina semangat dan jiwa yang positif.

Apa yang kita nak, semua dalam genggaman dan kemampuan kita. Usaha sampai dapat!

 

Belajar Berhenti

*fuh*

Habuk berterbangan ke udara.

*fuhfuh*

Sawang sawang bertempiaran.

 

hahaha

 

Ya Allah… Teruknya aku ni. Cakap nak tulis secara istiqamah la, nak berterusan la, sekali tersekat tengah jalan haha. Sebenarnya, ada je beberapa tulisan yang dah dipublished, tapi privasikan atas sebab tertentu. Lima bulan 2016 ni cukup perit bagi aku. Sangat berlainan daripada kehidupan yang dilalui selama ni…

Allah uji hambaNya dengan bermacam ujian. Sekejap panas, kemudian sejuk, selepas itu membeku, tiba tiba petir pula datang memanah sehingga bergegar muka bumi. Kita rasa perit. Tersungkur menyembah bumi. Nak angkat muka pun tidak larat. Aku bersendirian dalam perjalanan yang menyakitkan. Langit yang selama ini cerah melindungi aku dari kuyupnya hujan, kini bocor sebocornya. Kesejukan tidak lagi memberi ihsan. Menggigit dan meratah tulang belulang yang kebiruan. Begini rupanya kesakitan.

 

Sejuk.

Dalam banyak perkara yang Allah berikan pada aku, aku bersyukur dengan kedegilan, kejahilan, dan keegoan aku untuk tidak berhenti dan mengaku kalah. Ada yang bilang, bukankah mudah Shazmie jika dilupakan sahaja apa yang berlaku dan melangkah pergi. Angkat kaki yang sudah dikotori, alirkan dengan air bersih, dan berlalu sahaja tinggalkan yang kelam.

Tapi aku bodoh. Aku tak mampu buat macam tu. Jatuh terperosok ke dalam telaga buta di titik bumi pun, aku akan merangkak mencari jalan keluar. Memang susah. Perit usah dikata. Cabarannya tidak kepalang. Seksanya bisa mencabut kewarasan fikiran.

Alhamdulillah, aku tidak pandai mengalah. Aku tidak pandai berhenti.

 

Bisnes

 

Oh. Orang tidak suka bisnes. Orang suka duit. Aku pun suka duit. hahah

Tapi teman, bercintalah dengan bisnes, dengan keusahawanan. Ada dunia yang luas dan indah menanti untuk diteroka. Duit akan menjadi minyak pembakar semangat sementara cuma. Yang akan membuat kita terus berjalan dan berniaga adalah, matlamat jangka masa panjang.

Beberapa minggu ni, bacaan aku banyak bertumpu pada sejarah kebangkitan Jerman dalam WW1 dan WW2. Juga sejarah bangsa Mongol yang pernah suatu masa ketika dahulu menguasai 2/3 dunia. Sangat luas jajahan takluk mereka. Kemudian kisah ‘cold war’ Amerika dan Rusia. Aku tertanya tanya, di mana Islam ketika ini. Seolah olah terpadam dari sejarah. Bilakah kebangkitan semula agama suci ini akan berlaku? Adakah kita akan menjadi pembantu ke arah kebangkitan agama ini atau, kita menjadi si mulut celupar yang mempersoalkan semua usaha untuk kebangkitan Islam?

Dangkal. Bina bisnes, supaya kita dapat bina umat Islam yang kuat, seterusnya negara serta daulah Islam yang kuat. Biiznillah.

 

Setia

 

Sampai sekarang, aku setia. Aku tutup mata. Aku lari dari peluang dan dugaan yang menggoda. Ulasan yang sangat panjang, aku simpan dalam koleksi tulisan yang ada. Kalau aku publickan, boleh jadi viral kisah ni.

Penat. Aku betul betul letih. Entah sampai bila boleh bertahan. Orang tua betul betul ego kan? Keras kepala sangat ya?

Jika diikutkan hati aku, aku hiris hati dan akal itu dengan kata kata yang paling tajam aku boleh keluarkan. Bersyukurlah, masih ada sekelumit perasaan hormat terhadap tuan dalam hati saya. Jika tidak, saya akan hancurkan semua premis hujah dan alasan yang tuan cipta tanpa sebarang belas ihsan. Saya pernah buat pada orang lain, dan saya tahu bagaimana rasanya apabila hujah dihina dan pendapat kita dianggap hina.

Takpe. Kita tunggu final round. Saya masih setia, kerana saya yang mulakan semua ini. Saya akan bertanggungjawab dengan apa yang saya mulakan. Tuan muliakan keluarga saya, saya hormati dan muliakan keluarga tuan. Mulut jaga, hati pelihara, dan tindakan perlu mengikuti larasa bahasa. Saya baca manusia, sebagaimana tuan membaca saya. Tapi bacaan saya mendalam sehingga penggunaan perkataan, kekuatan setiap perkataan, tona suara, pandangan mata, kerdipan, dan rona muka. Jangan tipu saya dengan lidah bercabang. Berlaku jujur di hadapan saya, ego tuan letakkan ke tepi. Jangan sampai saya hancurkan ego itu. Malu tuan nanti depan ahli keluarga.

🙂

Loyal. ?

 

Tua

 

Makin berusia, kita wajarnya makin matang. Mendepani kehidupan dengan akal yang luas, pemikiran yang masak, dan jiwa yang lapang. Pertimbangan jahiliah, bodoh sombong, dan bengap sudah lama hilang dimamah pengalaman. Tapi aku rungsing, jika semakin tua tetapi lagaknya bagai keldai yang sungguh buruk bicara dan teruk tindakannya. Aku boleh berdebat hujah mencari kebenaran sehingga kebenaran tertegak, tapi aku tahu, sikapmu bagaimana. Akhirnya akan alih isu, atau tukar isu, atau tiba PM Najib kita yang bersalah! eh

Beginilah, jika sudah tua, dan horizon pembacaan makin kurang, ilmu makin cetek, sebaiknya lakukan amal yang banyak untuk dijadikan bekalan ke akhirat yang infiniti. Yang bongkak lagi dengan ilmu dunia, jangan dikejar harta material yang bertaburan, kelak kamu yang akan mengetuk kepala sendiri, menyesal betapa bodohnya tindakan itu.

 

Hadapan

 

Yang ni, perkara aku paling sedih.

Aku nampak impian, aku nampak harapan. Aku tahu apa yan aku kena buat.

Tapi, ada banyak mentor, dengan banyak cara. Ada suruh aku fokus game trading medical merchandise, ada suruh masuk game pertanian, ada suruh main affliate je, ada suggest buat produk sendiri.

Aku lekat. Hati aku sangat cinta dan sayang dengan ekonomi, perbankan. Aku suka kontrak syariah. Aku suka bila berbicara tentang kepentingan patuh syara dalam setiap muamalat yang dilakukan.

Tapi Tuhan sahaja tahu, betapa sukarnya untuk aku hidup dalam dunia ini. Terpisah jasad dan roh, tercabut nyawa dari jiwa.

Shazmie, di mana awak 5 tahun lagi? 10 tahun lagi? Apa yang awak nak capai?

Aku termenung. Aku ada jawapan. Tapi boleh ke jawapan aku jitu tanpa bergegar dan bertukar? Mampu?

Saya tak tahu tuan. Saya nak buat apa yang saya suka. Saya cinta. Saya nak jadi kaya, nak masuk politik. Nak mulakan pelan tersendiri untuk bina Islam dan Malaysia. Boleh kan?

Antara Utopia dan Impian Yang Tinggi, pemisahnya adalah satu kain nipis halus yang jernih. Hampir sama sahaja.

Well, lets hope for the best.

 

Aku doakan, 2016 akan jadi tahun yang paling mencabar dan menyakitkan. Dan Allah akan berikan aku kekuatan luar biasa untuk hadapi semua sekali dan bina semua yang aku mahukan. Ameen!

 

 

Kamu hanya 22. Masih muda.

reambig[1]

 

Ada kawan share di Facebook aku tadi, artikel tentang umur yang masih muda dan tidak perlu ‘rushing’ untuk mengejar kejayaan, simbol kejayaan, atau kekayaan. Penulis artikel memberitahu para pembaca untuk tenang, jalani kehidupan secara seimbang, dan jangan bandingkan diri dengan kejayaan orang lain.

Biasalah, umur masih muda dan kita masih ada banyak masa lagi untuk menikmati kehidupan. Mengapa perlu merasa tertekan dan stress kan? Enjoy sahaja masa yang berlalu dan manfaatkan sebaik mungkin. Dengan cara sebegitu, kita dapat menepis aura aura negatif yang sentiasa menyuruh kita untuk menjadi orang lain yang kononnya berjaya dan hebat.

Secara keseluruhan artikel, aku boleh kata aku setuju. Tapi, mesti la ada perkara yang aku tak setuju kan. Takpe, kita ambil yang positif. Aku akan explain bahagian mana yang kurang dipersetujui.

Aku cerita sket dulu. Selepas grad pada bulan 7 hari tu, aku selalu juga mendapat nasihat yang sama dari pakcik pakcik dan senior yang lebih tua. Semasa mula bekerja, mereka sangka aku berumur 25 tahun. Mungkin sebab keluasan pembacaan, soalan yang ditanya, dan kefahaman yang aku banyak dapat hasil bergaul dengan yang lebih tua. Semasa meeting pun, aku akan tanya soalan yang betul betul perlu bergantung kepada situasi dan biasanya soalan tu memang belum di’cover’ oleh orang lain. Bagi aku tanya, tidak semua perkara perlu ditanya. Jika kita boleh kaji dan faham sendiri, lagi baik. Tapi, jika memang perlu ditanya dan bukan untuk men’capub’, maka sila tanya dengan cara yang paling baik.
Continue reading →

Gaji RM 3,500 Tidak Cukup? Serius laaa

Assalamualaikum wbt

 

Minggu lepas, ada terbaca artikel dari blog Pakdi yang menunjukkan bagaimana penggunaan dan pembahagiaan gaji RM 3,500 oleh seorang pemuda. Gaji RM 3,500 tidak cukup? Terkejut juga aku, sebab angka sebesar itu tidak mencukupi untuk kehidupan sebulan, malahan negatif pula!

Dalam perniagaan, kita ada cara untuk membuat customer avatar atau ciri ciri prospek yang akan membeli servis/produk kita. Jom kita tengok sekejap ciri ciri prospek yang bakal diujikaji cara merancang kewangan dalam artikel ni.

  1. Pemuda (21-25 tahun)
  2. Fresh Grad
  3. Kerja di Kuala Lumpur
  4. Gaji RM 3,500
  5. BUJANG!

 

Masalah yang aku dapat dari analisis dan pembacaan adalah, pemuda itu tidak mempunyai prioriti, matlamat kewangan, dan kebijaksanaan kewangan dalam menguruskan kewangan peribadi dia. Itu je yang menjadikan gaji tu tidak cukup. Jika diikutkan, bagi aku, RM 3,500 adalah satu angka yang agak selesa pada awal permulaan kehidupan dan boleh dimanfaatkan untuk banyak perkara. Cuma tinggal, kita tahu atau tidak sahaja cara untuk menggunakan dengan sebaiknya. Macam pisau atau kapak yang tajam la. Sangat berguna dan bermanfaat jika diberikan kepada insan yang mahir menggunakannya, tapi hanyalah alat besi yang tidak berguna jika diberikan kepada orang yang bodoh.

Okay. Jadi, aku akan buat pembahagian duit gaji tu mengikut ‘style’ aku sendiri. Rakan rakan boleh praktis apa yang ditulis, dan berikan cadangan untuk aku mantapkan lagi perancangan kewangan ni. The more you give, the more you get alright.

Continue reading →

Saka Graduan Baru Bekerja, dan Cara Menghalaunya

 

Saka yang menghantui uuu

 

Assalamualaikum wbt

Apabila memasuki alam pekerjaan ni, aku dapati ada beberapa kesilapan fatal yang biasa dilakukan oleh orang muda khususnya graduan yang baru sahaja mula bekerja. Kesilapan ini aku gelar sebagai saka kerana sifatnya yang akan mendiami benak pemikiran sampai bila bila sehinggalah dijampi atau dihalau para ustaz. Biasalah, baru rasa duit sendiri yang didapati dari penat lelah bekerja kan. Walaupun gaji yang dinikmati sama atau kurang daripada nilai biasiswa semasa belajar, tetapi perasaannya lain macam. Rasa macam dah dewasa dan lebih menghargai duit tu haha.

Tanpa sedar, golongan muda seperti aku mudah melakukan kesalahan kewangan dan kebiasaannya masalah ini akan membawa kepada gejala kewangan yang serius pada masa depan kelak. Sebagai contoh, mereka tidak mencatat perbelanjaan harian, tidak mempunyai matlamat kewangan peribadi, tidak mengawal tabiat berbelanja, tidak mempunyai pengetahuan asas pelaburan, tidak membezakan aset/liabiliti, tidak tahu prioriti perbelanjaan, malas menuntut ilmu, berlagak sombong, dan mudah terikut dengan kata-kata orang lain.
Continue reading →

Membina Keyakinan Diri

Self-Confidence[1]

 

 

Assalamualaikum wbt

 

Hari ini kita akan berborak tentang keyakinan diri. Topik yang membosankan dan mungkin yang tengah membaca sekarang pun dah mula nak menguap. Ehem, tahan dulu ya wahai pembaca!

Kebiasaan aku, untuk memerhati dan berfikir tentang seseorang. Jika berkesempatan dan tidak mengganggu, aku suka untuk ambil tahu tentang diri kawan aku sedalam mungkin. Aku nak tahu apa kegemarannya, kesukaannya, hobinya, perkara dibenci, kenangan manis/buruk, ketakutan, dan motivasi apabila melakukan sesuatu. Ini antara kemahiran yang aku berjaya kembangkan melalui pemahaman dan pembacaan berkenaan watak introvert. Sebabnya, introvert lebih suka untuk mengambil tahu sesuatu atau berborak tentang topik yang bermanfaat dan memberikan pengetahuan yang mendalam.
Continue reading →

Melupakan Kesilapan Lalu

 

Rasulullah s.a.w bersabda:

Siapa yang memberi kemaafan (ke atas kesalahan orang), padahal ia mampu bertindak balas(di atas perbuatan tersebut), Allah akan memaafkannya, pada hari yang susah” (Riwayat Thabrani)

 

Di Wangsa Maju ketika ini, hujan agak kerap mengunjungi penghuni kota. Bermula pada jam 6 petang, dia akan keluar dan bersilaturahim tanpa mengenal erti jemu dan lelah. Aku yang malang, kerana kerap menjadi mangsanya. Biasalah, menjadi pembonceng motosikal yang mengharungi perjalanan 5 minit untuk ke pejabat, maka aku pasrah untuk bertemu dengan hujan dan membasahkan pakaian kemeja segak aku. Nasib baik rumah dekat. Bagaimana agaknya dengan teman yang tinggal di Bangi dan Cheras, selamatkah mengharungi hujan yang lebat ini?

Oh, dan hujan di kotaraya amat berbeza dengan hujan di kampung halaman di Pekan. Bagai langit dan bumi. Di sini, hujannya berasid, mencemarkan, dan tidak sihat. Boleh jatuh sakit jika tidak dibersihkan. Di Pekan, aku boleh seronok mandi di bawah tarian hujan dan berjoget bersama ayam itik. Airnya segar, udaranya nyaman, dan suasanaya bersih. Jadi warga kota, perlu berhati hati dan sentiasa bersihkan diri.

Cukup tentang hujan.

Setiap hari, atau mungkin seminggu sekali, kita akan menghadapi konfrontasi. Ada sahaja pertelingkahan, pergaduhan, percakaran, dan kesalahfahaman berlaku sama ada antara kita dengan rakan atau dengan lawan. Geram juga, apabila kata-kata kita disalaherti. Atau maksud disalahfahami. Atau mungkin kejujuran kita tidak dihargai. Apa yang kita cakap dan sebut, semuanya dibangkang dan dipatahkan lantas hati yang cedera tidak langsung dijaga.

Aku baran. Aku tahu fakta tu. Tapi aku peramah, humor, dan suka bergaul dengan manusia.

Pernah ada satu ketika, aku seronok bermain futsal bersama teman. Kami bersenda gurau, saling mencabar, dan berusaha bermain dengan suasana mesra dan aman. Secara semulajadinya, aku sangat hargai dan nikmati detik detik dapat bersama manusia. Tapi fokus dan perasaan aku sedikit terganggu, apabila ada yang mempersenda dan meremehkan kemampuan orang lain.

“Kaki tempang. Tak yah main la woi.”
“Kenapa jadi striker? Rembat bola ke laut.”
“Pandai sepak bola tak? Keluar je la der”

Aku sensitif dengan sifat negatif dan kata kata yang merendahkan kemampuan orang lain. Apabila aku dengar sahaja perkataan perkataan macam ini keluar, aku rasa tidak selesa. Hati rasa panas, jiwa meluap luap. Aku kenal mereka mereka ini. Aku tahu, mereka sedang bergurau senda dan amat seronok melihat orang lain. Tapi, bagi aku, bergurau itu ada batasnya. Jangan disentuh yang sensitif. Yang dihiris hati yang sedia nipis.

Aku tegur mereka.

“Dah dah la tu nak ejek pun.”

“Lantak lah. Bergurau je. Relax sudah.”

Bagai mencurah air ke daun keladi, kata kata yang dijirus meluncur laju ke dataran tanpa bersisa walau sedikit di daunan. Mereka tetap merendahkan, tetap memperkecilkan, tetap menjatuhkan maruah manusia. Dan kemudian mereka memperkecilkan aku pula.

Kepala aku panas, hati aku panas.

Aku tidak boleh lama bermain, kerana aku boleh agak apa yang bakal terjadi jika aku masih di situ. Aku mengambil langkah pulang dan berlalu pergi dari situ. Apabila kita sudah kenal diri, kita tahu sikap dan peribadi sendiri, maka kita boleh mengambil jalan penyelesaian terbaik. Jika aku tidak tahu, macam macam perkara boleh berlaku. Kan?

Itu antara pergaduhan kecil yang aku masih ingat, yang masih membekas di hati aku. Yang salahnya, aku masih sukar melupakan perkara dan peristiwa itu. Aku sentiasa terkenang, dan membuat aku jadi agak sedih kerana tidak mampu mengawal diri aku sendiri untuk membantu mereka. Mungkin aku patut memberikan peringatan yang lebih tegas dan jelas, supaya mereka menghentikan perbuatan itu. Atau aku patut berusaha untuk memberitahu mereka bahawa perbuatan mereka itu salah dengan lebih kerap dan tersusun. Dan salah juga, kerana aku terasa sangat marah dan baran pada ketika itu sehingga wajah menjadi merah. Sekali lagi, aku sangat sensitif dengan perbuatan atau kata kata memperkecilkan kebolehan diri aku.

Itu kesalahan aku. Banyak juga kesalahan sendiri jika nak dikorek dan dimuhasabah. Jangan diceritakan kesalahan kita untuk dibangga, tetapi cerita semua manusia lain mendapat manfaat dan belajar dari kesilapan.

Bila fikir semula, aku tidak mendapat apa apa dengan menyimpan perasaan marah terhadap mereka. Aku dah maafkan, tapi sangat sukar untuk aku melupakan apa yang mereka pernah lakukan. Membekas di hati aku.

Bila baca hadis di atas tu, dan hadis hadis sahih lain, jiwa dan hati rasa lebih lembut. Manusia sentiasa berbuat silap. Apabila aku membuat kesalahan, boleh sahaja aku memaafkan kesilapan diri aku. Tetapi, apabila ada orang lain berbuat kesalahan, terus tertutup ruang kemaafan untuk mereka. Kejam kan? Kita bersikap baik dengan diri sendiri, tetapi tidak dengan orang lain.

Maka, cara paling mudah untuk menyelesaikan apa apa masalah, adalah dengan memaafkan dan melupakan kesilapan lalu. Pesanan untuk diri sendiri. Aku akan cuba untuk menjadi manusia yang memaafkan dan melupakan kesilapan orang terhadap aku. Moga orang lain pun, memaafkan aku andai aku ada melakukan kesilapan pada diri mereka.

 

Maafkan orang lain. :)

Maafkan orang lain. 🙂

Permulaan Baru

Assalamualaikum wbt. 🙂

Alhamdulillah, dah lama pasang niat dan impian untuk mempunyai sebuah blog dengan ‘domain’ dan ‘hosting’ sendiri. Rasa macam ada aset baru yang sangat berharga. Ada orang kata, ada blog baru ini bagaikan menimang cahaya mata baru. Kena jaga dan belai dari kecil, suapkan, tukar pampers, ajar mengaji, ajar kehidupan, tukar baju, dan didik sehinggalah menjadi dewasa dan bermanfaat pula kepada orang lain.

Makanya, begitulah juga apabila kita memiliki blog ini. Kena jaga ‘coding’, tukar ‘theme’, main ‘plugin’, kemaskini perkongsian, ‘troubleshoot’, dan lain lain lagi sampai lah semuanya berjalan lancar. Susah jugak. Tapi, disebabkan niat nak berkongsi dan menuai buah pahala yang kuat, maka digagahi juga untuk buat semua ni. Terima kasih yang tidak terhingga kepada founder techoais.com, saudara Sham Hardy yang sudi bantu aku untuk ‘setup’ blog ni. Memang pening dan banyak cabaran. Tapi, dengan kepakaran yang beliau ada, sekejap je semua masalah aku selesai. Kawan kawan yang perlukan servis website ke apa, boleh rujuk dia. Jazakallah khayran Sham!

Sebelum ini menulis juga di shazmiepeace.blogspot.com, tempat tulisan santai dan mengeluarkan emosi yang tidak terkawal haha. Tapi disebabkan tidak serius dan hanya suka suka, maka banyak perkongsian yang macam kurang bermanfaat dan merosakkan orang lain. Di alam maya ini, apabila kita menyebarkan keburukan, efek gandaannya amat dahsyat. Begitu juga apabila menyebarkan kebaikan, insyaAllah kesan gandaannya juga hebat dan menjadi saham untuk memberatkan mizan pahala kelak.
Continue reading →

Software Kamus Bahasa Arab Terbaik

 

Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang…

Ap kaba? Ap kaba? Welkam to Jordan.

haha. Teringat cara orang Arab di Jordan menyapa tatkala bertemu di mana-mana. Mereka ni memang ihtiram tetamu atau sangat mesra, cuma kadang-kala cara mereka tegur tu agak ‘annoying’ lah bagi aku. Dengan tahap penguasaan bahasa Inggeris yang rendah, dan tidak boleh menyebut huruf P dengan baik (sebab dalam bahasa Arab tiada P), aku memang akan gelak kalau ditegur oleh depa ni. Kenapa lah bersungguh sangat nak cakap dalam bahasa Melayu haih.

Sejujurnya, aku lebih suka dan lebih hormat jika ditegur/disapa dengan sapaan bahasa Arab seperti ‘Ahlan Wasahlan’ atau ‘Marhaba’ atau ‘ahlein’ sebab ia terasa sangat natural di telinga aku. Lagipun, ko tu dah memang orang Arab so be proud dengan penggunaan bahasa Arab yang indah lagi menarik dari bahasa Melayu.

Okay. Penulisan ringkas kali ni aku nak berkongsi tentang satu apps/software pelajaran yang aku rasa sangat-sangat berguna bagi seorang manusia yang ingin mempelajari Bahasa Arab atau sedang belajar bahasa Arab.

Continue reading →